Sunday, December 18, 2011

Menyibak Kebenaran Hidup;


Engkau datang dan pergi. Kemudian engkau ghaib di depan mata saya yang kini sudah buta. Engkau tinggalkan saya dengan telinga yang masih berdesing dan kini sudah tuli.

Semalam saya rasa sesal. Mengelamun di dalam biasan lampu jalan yang kurang cahaya dengan rasa keluh-kesah yang resah. Ketika saya di pukau syaitan. Tiba-tiba engkau melintas betul-betul di depan iris mata saya, dan kemudian engkau memberi salam. Walaupun saya kira salam itu salam pengakhiran dari engkau buat saya. Saya dapat merasa salam yang engkau beri makin lesu dan longlai. Hati saya tersentap.


Pagi ini di dalam Komuter, gerabak hujung. Saya merasa ralat. Macam ada rasa bungkam di ulu hati saya. Tindakan saya semalam memang sailan. Tapi percayalah, semalam saya menunggu di tempat pertama kali engkau dan saya bertemu. Dan hati saya benar-benar luluh.



2 comments:

hanaahmad said...

lupakan dan teruskan hidup. barangkali dia hanya menjadikan kau penyinggahan sementara. itu menyakitkan tahu?

taufek husin said...

@hanaahmad

Terlalu sukar. Tapi pasti aku cuba jugak. Hentuk kepala di dinding biar kecai berderai... baru hilang segala sengsara. mungkin!